Jumat, 30 Maret 2012

Makalah Bimbingan & Konseling "Landasan Historis"


BAB I

PENDAHULUAN

Konsep bimbingan dan konseling telah lama dikenal manusia melalui sejarah. Sejarah tentang “developing one’s potential” (pengembangan potensi individu) dapat ditelusuri dari masyarakat Yunani kuno. Mereka menekankan tentang upaya-upaya untuk mengembangkan dan memperkuat individu melalui pendidikan, sehingga mereka dapat mengisi peranannya di masyarakat. Mereka meyakini bahwa dalam diri individu terdapat kekuatan-kekuatan yang dapat distimulasi dan dibimbing ke arah tujuan-tujuan yang berguna, bermanfaat, atau menguntungkan baik bagi dirinya sendiri maupun masyarakat.
Plato dipandang sebagai “konselor” Yunani Kuno, karena dia telah menaruh perhatian yang begitu besar terhadap pemahaman psikologis individu, seperti menyangkut aspek isu-isu moral, pendidikan, hubungan dalam masyarakat, dan teologis.
Aristoteles sebagai “konselor” kedua dari Yunani. Dia banyak berkontribusi pemikiran ke dalam bidang psikologi. Salah satu sumbangan pemikirannya itu adalah studi tentang interaksi individu dengan lingkungan dan yang lainnya,serta upaya mengembangkan fungsi-fungsi individu secara optimal.
Hippocrates dan para dokter (tabib) lainnya juga menaruh perhatian terhadap bidang psikologi ini, seperti terefleksikan dari pendapatnya, yaitu bahwa gangguan mental yang diderita individu disebabkan oleh factor alam.
Masyarakat Yahudi purba mempunyai perhatian terhadap individualitas dan hak menentukan atau pengaturan diri sendiri (self determination). Sementara masyarakat Kristen menekankan bahwa idealita kemanusiaan menjadi dasar bagi kehidupan masyarakat demokratis, yang pada abad ini mempengaruhi gerakan konseling.
Luis Vives sebagai filosof dan juga pendidik berpendapat bahwa merupakan suatu kebutuhan untuk membimbing individu yang sesuai dengan sikap dan bakatnya. Di samping itu dia mengemukakan bahwa para wanita pun harus dipersiapkan untuk dapat bekerja.
Rene Descrates ( 1596-1650) telah melakukan studi tentang tubuh manusia sebagai suatu organisme yang mereaksi terhadap berbagai stimulus. Pada abad 18, Jean Jacques Rousseau (1712-1778) mengemukakan bahwa perkembangan individu  dapat berlangsung dengan baik, apabila dia bebas untuk mengembangkan dorongan-dorongan alamiahnya, dan dia diberi kebebasan untuk belajar dan belajar melalui bekerja. Sementara Johann Pestalozzi (1746-1827) seorang pendidik ternama dari Swiss mengemukakan bahwa masyarakat itu dapat direformasi, apabila setiap warga masyarakat tersebut dapat menolong perkembangan dirinya sendiri (to help himself develop).
Paparan di atas merupakan sekilas pandang para tokoh tentang bagaimana bimbingan dan konseling itu berkembang, dari mulai zaman Yunani Kuno sampai dengan  abad 18-an.









BAB II

PEMBAHASAN
LANDASAN HISTORIS

1.      Perkembangan Layanan Bimbingan di Amerika
Sampai awal abad ke-20 belum ada konselor di sekolah. Padaa saat ini pekerjaan-pekerjaan konselor masih di tangani oleh para guru, seperti dalam memberikan layanan informasi, layanan bimbingan pribadi, social, karir dan akademik.
Gerakan bimbingan di sekolah mulai berkembang sebagai dampak dari revolusi industri dan keragaman latar belakang para siswa yang masuk ke sekolah-sekolah negeri. Pada tahun 1898, Jesse B. davis, seorang konselor sekolah di Detroit melalui memberikan layanan konseling pendidikan dan pekerjaan di SMA. Pada tahun 1907, dia di angkat menjadi kepala SMA di Grand Rapids, Michingan. Dia memsukan bimbingan di sekolah tersebut. Tujuan dari program bimbingan disini adalah untuk membantu siswa agar mampu :
a)      Mengembangkan karakternya yang baik (memiliki nilai moral, ambisi, kerja keras dan kejujuran) sebagai asset yang sangat penting bagi  setiap siswa (orang) dalam rangka merencanakan, mempersiapkan dan memasuki dunia kerja (bisnis).
b)      Mencegah dirinya dari perilaku bermasalah.
c)      Menghubungkan minat pekerjaan dengan kurikulum (mata pelajaran).
Pada waktu yang sama para ahli lainnya juga mengembangkan program bimbingan ini, seperti berikut:
A.    Eli Weaper
Pada tahun 1906 menerbitkan booklet tentang “memilih suatu  karir”. Dia telah berhasil membentuk komite Guru Pembimbing di setiap sekolah menengah di New York. Komite-komite ini aktif bekerja untuk membantu para pemuda (remaja) dalam menemukan kemampuan-kemampuannya dan belajar tentang bagaimana menggunakan atau mengembangkan kemampuannya tersebut dalam rangka menjadi seorang pekerja atau pegawai yang produktif.
B.     Frank Parson
Ia di kenal sebagai “father of guidance movement in American education” mendirikan biro pekerjaan yang tujuannya adalah membantu para pamuda untuk memilih karir yang di dasarkan pada proses seleksi secara ilmiah dan melatih para guru untuk memberikan layanan sebagai konselor vokasional. Pada tahun 1909 dia menerbitkan buku choosing a vocation yang membahas tentang :
a)      Peranan konselor
b)      Tekhnik-tekhnik konseling vokasiional.
Di dalam buku ini dibahas juga tentang investigasi pribadi (self-stady, investigasi industry (dunia kerja) dan organisasi. Menurut dia ada tiga factor penting yang harus di perhatikan dalam memilih pekerjaan, yaitu :
a)      Pemahaman yang jelas tentang pemahaman diri sendiri, yang menyangkut bakat, kemampuan, minat, ambisi, keterbatasan, dan hal lainnya,
b)      Pemahaman yang jelas tentang dunia kerja, yang menyangkut persyaratan, kondisi kerja, kompensasi, peluang, prospek kerja, dsb., dan
c)      True-reasoning,  penalaran yang benar berdasarkan hubungan antara karakteristik pribadi dengan dunia kerja tersebut.
Menurut Parson Konselor vokasional harus memiliki :
a)      Pemahaman kerja praktis dan prinsip-prinsip pokok psikologi modern;
b)      Pengalaman bergaul dengan orang lain, pemahaman tentang motif, minat dan ambisi yang mengontrol kehidupan manusia, dan pemahaman tentang faktor-faktor  yang mempengaruhi karakter;
c)      Kemampuan untuk berinteraksi dengan para remaja (kaum muda) dengan cara yang menarik, bersifat menolong, simpatik, serius, dan terbuka;
d)     Pemahaman tentang persyaratan dan kondisi berbagai dunia kerja (industri);
e)      Informasi tentang pendidikan yang cocok untuk mempersiapkan suatu pekerjaan;
f)       Pemahaman tentang metode ilmiah dan prinsip-prinsip penelitian dalam upaya memperoleh konklusi, kesimpulan atau keputusan yang benar.
C.    E. G Williamson
Pada akhir tahun 1930 dan awal tahun 1940 menulis buku How to Counsel Students: A manual of Techniques for Clinical Counselor. Model bimbingan sekolah yang dikembangkan oleh Williamson terkenal dengan nama trait and factor (directive) guidance. Dalam model ini, para konselor menggunakan informasi untuk membantu siswa dalam memecahkan masalahnya, khususnya dalam bidang pekerjaan dan penyesuaian interpersonal. Peranan konselor bersifat direktif dengan menekankan kepada:
a)      Mengajar keterampilan
b)      Membentuk (mengubah) sikap dan tingkah laku
D.    Carl R. Rogers
Mengembangkan teori konseling client-centered, yang tidak terfokus kepada masalah, tetapi sangan mementingkan hubungan antara konselor dengan kliennya. Pendekatan konseling merupakan respon terhadap pendekatan konseling yang direktif bersifat sempit dan terfokus kepada masalah. Pendekatan atau teori konseling Rogers ini terangkum dalam dua bukunya, yaitu Counseling and Psychotherapy (1942) dan Client-Centered Therapy (1951). Pada buku pertama, Rogers memperkenalkan pendekatan konseling nondiraktif sebagai alternatif layanan disamping pendekatan direktif. Rogers berpendapat bahwa klien mempunyai tanggung jawab dalam memecahkan masalah dan mengembangkan dirinya sendiri. Sementara pada buku kedua, terjadi perubahan semantik dari konseling nondirektif menjadi konseling client-centered. Sejak tahun 1960-1970, teori ini menjadi model utama bagi banyak konselor, baik disekolah maupun di biro-biro kesehatan mental. Namun begitu, teori ini juga dipandang agak kaku untuk diterapkan disekolah. Ketidakpuasan terhadap pendekatan ini akhirnya memunculkan evolusi lebih lanjut dalam gerakan bimbingan dan konseling sekolah.
Pada tahun 1950, terjadi peristiwa peluncuran Sputnik I Uni Soviet. Peristiwa ini sangat mencemaskan warga Negara Amerika Serikat, karena mereka berfikir bahwa peristiwa ini merupakan isyarat tentang dominasi Uni Soviet dalam bidang teknologi industri dan bidang ilmiah lainnya. Untuk merespon protes warga masyarakat, pada bulan September tahun 1958 Kongres menyusun undang-undang, termasuk undang-undang pertahanan pendidikan nasional (National Defence Education Act). Undang-undang ini memberikan kewenangan kepada pemerintah untuk mengucurkan dana bagi pendidikan, seperti untuk pelatihan para konselor SLTP dan SLTA, dan mengembangkan program testing, program konseling sekolah, dan program bimbingan lainnya. Peristiwa yang terjadi pada bulan September tahun 1958 ini merupakan “land mark” (peristiwa penting) dalam dunia pendidikan di Amerika, termasuk gerakan bimbingan dan konseling. Departemen pertahanan pendidikan memberikan keuntungan khusus bagi pembimbingan generasi muda dengan lima dari 10 seksi yang ada. Kelima seksi ini merupakan kunci bagi kemajuan pengembangan program bimbingan dan konseling.
Gibson dan Higgins (Robert L. Gibson & Marianne H. Mitchell, 1986) mengemukakan bahwa enam tahun setelah peristiwa tersebut, yaitu September 1964, bantuan yang diberikan dapat dideteksi dari pemberitahuan yang dikemukakan oleh Departemen Kesehatan, Pendidikan, dan Kesejahteraan Amerika yaitu sebagai berikut :
1)      Kucuran dana $30 juta untuk membantu para konselor SLTA yang bekerja full-time, yang jumlahnya 12.000 orang (rasio konselor dengan siswa, 1:960) pada tahun 1958, dan 30.000 orang konselor (1:510) pada tahun 1964.
2)      Pada akhir tahun akademik 1964-1965 telah dikucurkan dana untuk membantu 480 lembaga sekolah dalam upaya meningkatkan kemampuan konseling. Program ini di ikuti oleh lebih dari 15.700 orang konselor SLTP, dan para guru yang dipersiapkan untuk menjadi konselor.
3)      Mulai tahun 1959 s.d. tahun 1964 telah telah dilakukan tes prestasi dan bakat persekolahan (scholastic aptitude and achievement tests) kepada 109 juta siswa SLTP Negeri, dan tiga juta siswa SLTP Swasta.
4)      600.000 siswa telah dibantu untuk memperoleh atau melanjutkan studi ke perguruan tinggi melalui loan (pinjaman) dari Negara bagian federal.
5)      42.000 teknisi telah dilatih untuk memenuhi kebutuhan “manpower” yang mengalami krisis.
6)      Memberi kucuran dana bea siswa bagi 8.500 calon guru di beberapa perguruan tinggi keguruan.
Selama tahun 1960, 1970, dan 1980-an, telah terjadi perkembangan dalam peran dan fungsi konselor sekolah berikut program-programnya. Perkembangan tersebut meliputi :
a)      Pengembangan, penerapan, dan evaluasi program bimbingan komprehensif;
b)      Pemberian layanan konseling secara langsung kepada para siswa, orang tua, dan guru;
c)      Perencanaan pendidikan dan pekerjaan;
d)     Penempatan siswa;
e)      Layanan “referral”, rujukan;
f)       Konsultasi dengan guru-guru, tenaga administrasi, dan orang tua.
Khusus menyangkut peran konselor di Sekolah Dasar, “ Joint Committee on Elementary School Counselor” mengklarifikasikannya menjadi tiga peran (fungsi), yaitu : konseling, konsultasi, dan koordinasi.
Pada tahun 1975, The Education Act for All Handicapped Children menyediakan dana untuk memberikan layanan pendidikan secara khusus kepada anak-anak cacat (berkelainan).
Perkembangan program bimbingan dan konseling di sekolah dipengaruhi juga oleh munculnya berbagai organisasi professional dalam bidang konseling, seperti :
a)      American Counseling Association (ACA),
b)      American School Counselor Association (ASCA),
c)      Association of Counselor Education and Supervision (ACES).
Organisasi-organisasi ini berupaya meningkatkan profesionalitas para konselor, dengan meluncurkan program akreditasi dan sertifikasi.
Bradley (John J. Pietrofesa et.al., 1980) menambah satu tahapan dari tiga tahapan tentang sejarah bimbingan menurut Stiller, yaitu sebagai berikut :
1)      Vocational Exploration, yaitu tahapan yang menekankan tentang analisis individual dan pasaran kerja. Tahapan yang mencoba menjodohkan manusia dengan pekerjaan.
2)      Meeting Individual Needs, yaitu tahapan pada periode 40-50-an yang menekankan pada upaya membantu individu agar memperoleh kapuasan kebutuhan hidupnya. Perkembangan bimbingan dan konseling pada tahap ini dipengaruhi oleh perndapat Malow dan Rogers, yaitu bahwa manusia memiliki kemampuan untuk mengembangkan diri untuk memecahkan masalahnya sendiri.
3)      Tradissional Professionalism, yaitu tahapan tahapan yang mempfokuskan perhatiannya kepada upaya profesionalisasi konselor.
4)      Situational Diagnosis, yaitu tahapan yang terjadi pada tahun 1970-an, sebagai periode perubahan dan inovasi. Pada tahapan ini, ada penekanan yang lebih pada analisis lingkungan dalam proses bimbingan dan gerakan untuk menjauhi cara-cara terapeutik yang hanya terpusat kepada diri individu.
Kowitz & kowitz (1971 dalam John J. Pietrofesia et.al., 1980) mencatat lima gerakan bimbingan dalam pendidikan. Pertama, gerakan penyesuaian hidup dengan memperhatikan persiapan vokasional, keragaman individual, dan kurikulum. Kedua, gerakan perkembangan anak pada tahun 1920-an yang dipengaruhi oleh perkembangan teori psikoanalitik, yang menyatakan pentingnya pengalaman masa anak sebagai dasar perkembangan selanjutnya. Ketiga, gerakan yang melibatkan konsep guru-konselor. Selama periode ini, guru dipandang sebagai orang yang dapat memfasilitasi pencapaian tujuan bimbingan. Keempat, gerakan proyek atau program khusus yang menekankan tentang filsafat aktivisme social (philosophy of social ativism). Kelima, gerakan yang menaruh perhatian terhadap redefinisi tujuan bimbingan dan prinsip-prinsip ilmiah bimbingan.
Lebih lanjut John J. Pietrofesa et.al. (1980) mendeskripsikan tonggak-tonggak sejarah bimbingan modern, yaitu sebagai berikut :
Tonggak-tonggak Sejarah Bimbingan Modern
TAHUN
PERISTIWA
1879
Laboratorium psikologi pertama dibangun oleh Wilhelm Wundt di Jerman.
1883
G. Stanley Hall berinisiatif melakukan studi tentang anak di laboratorium  psikologi di Universitas John Hopkins.
1890
Sigmund Freud menggunakan psikoanalisis untuk mengobati penyakit mental.
1895
George Meril mengembangkan program bimbingan vokasional pertama di San Francisco.
1898
Jesse B. Davis mulai bekerja sebagai seorang konselor pada Sekolah Menengah Atas di Detroit.
1905
Albert Binet dan Theophile Simon menyusun dan menstandardisasikan tes kecerdasan umum pertama di Paris.
1906
Eli. W. Weaver, seorang kepala sekolah di Brooklyn menulis buku “Choosing a Career”.
1908
Frank Parsons mendirikan Biro Vokasional di Boston, dan menulis buku “Choosing a Vocation”.
1909
Clifford Beers menulis “A Mind That Found Itself”, sebagai factor utama yang mempengaruhi lahirnya gerakan mental hygiene.
1910
Konferensi bimbingan vokasional nasional pertama diselenggarakan di Boston.
1913
Asosiasi Bimbingan Vokasional Nasional didirikan di Grand Rapids Michigan.
1917
The Smith-Hughes Act memberikan dana federal pertama untuk membiayai program bimbingan vokasional.
1917
Tes kemampuan mental kelompok verbal dan non-verbal dikembangkan oleh Angkatan Bersenjata yang digunakan dalam melakukan screening calon tentara.
1927
The Strong Vocational Interest Blank dipublikasikan.
1929
The George-Reed Act memberikan dukungan federal untuk pendidikan vokasional.
1932
John Brewer mempublikasikan buku “Education an Guidance”.
1934
The George-Ellzy act melanjutkan pemberian dukungan dana federal untuk pendidikan vokasional.
1935
The Works Progress Administration didirikan untuk memberikan layanan konseling dan penempatan bagi para generasi muda.
1936
The George-Deen Act melanjutkan pemberian dana untuk pendidikan vokasional.
1937
The American Association for Applied Psychology didirikan.
1938
The U.S Office of Education memberikan layanan informasi pekerjaan.
1939
E.G Williamson mendeskripsikan pendekatan “Trait and Factor” konseling dalam bukunya “How to Counsel Students”.
1942
Carl Rogers mempublikasikan “Counseling and Psychotheraphy” dan mulai melakukan gerakan konseling kea rah “clien-centered therapy”.
1945
The U.S Employment Office mengembangkan “General Aptitude Test Battery”.
1951
The American Personnel and Guidance Association (APGA) didirikan.
1952
The American School Counselor Association didirikan, dan menjadi salah satu Divisi APGA pada tahun 1953.
1953
B.F Skinner menulis “Science and Human Behavior”.
1954
The Office of Vocation Rehabilitation didirikan.
1957
APGA menyusun “the American Board of  Professional Standards” dalam bimbingan vokasional.
1957
Donald Super mempublikasikan “The Psychology of Career” yang mempunyai pengaruh besar terhadap gerakan perkembangan karir pada tahun-tahun berikutnya.
1958
The National Defense Education Act memberikan dana untuk kegiatan pelatihan para konselor sekolah.
1961
The Association for Supervision and Curriculum Development mempublikasikan “Perceiving, Behaving, Becoming”  dengan mendapat kontribusi pemikiran dari Carl Rogers, Earl Kelley, Art Combs, dan A.H Maslow.
1962
C. Gilbert Wrenn menulis “The Counselor in a Changing World”
1963
The Manpower Development and Training and The Vocational Education Acts telah dilakukan.
1964
Amended NDEA melanjutkan pemberian dana bagi pelatihan konselor.
1971
Commissioner of Education Sidney Marland menekankan tentang pentingnya perencanaan dan pendidikan karir.
1976
Unit Administrasi untuk Bimbingan dan Konseling telah didirikan di US Office of Education.
1978
The State of Virginia memberikan izin praktek kepada konselor.

2.      Perkembangan Layanan Bimbingan di Indonesia
Perkembangan layanan bimbingan di Indonesia berbeda dengan di Amerika. Seperti tertera pada uraian di atas, perkembangan layanan bimbingan di Amerika dimulai dari usaha perorangan dan pihak swasta, kemudian berangsur-angsur menjadi usaha pemerintah. Sementara di Indonesia, perkembangannya dimulai dengan kegiatan di sekolah dan usaha-usaha pemerintah.
Layanan bimbingan dan konseling di Indonesia telah mulai di bicarakan secara terbuka sejak tahun 1962. Hal ini ditandai dengan adanya perubahan system pendidikan di SMA, yaitu terjadinya perubahan nama menjadi SMA Gaya Baru, dan berubahnya waktu penjurusan, yang awalnya di kelas I menjadi di kelas II. Program penjurusan ini merupakan respon akan kebutuhan untuk menyalurkan para siswa ke jurusan yang tepat bagi dirinya secara perorangan. Dalam rencana Pelajaran SMA Gaya Baru, diantaranya di tegaskan sebagai berikut :
a)      Di kelas I setiap pelajar diberi kesempatan untuk lebih mengenal bakat dan minatnya, dengan jalan menjelajahi segala jenis mata pelajaran yang ada di SMA, dan dengan bimbingan penyuluhan yang teliti dari para guru maupun orang tua.
b)      Dengan mempergunakan peraturan kenaikan kelas dan bahan-bahan catatan dalam kartu priba disetiap murid, para pelajar disalurkan ke kelas II kelompok khusus : Budaya, Sosial, Pasti dan Pengetahuan Alam.
c)      Untuk kepentingan tersebut, maka pengisian kartu pribadi murid harus dilaksanakan seteliti-telitinya.
            Perumusan dan pencantuman resmi di dalam rencana pembelajaran di SMA ini disusul dengan berbagai kegiatan pengembangan layanan bimbingan dan konseling di sekolah, seperti rapat kerja, penataran dan lokakarya. Pucak dari usaha ini adalah didirikannya jurusan bimbingan dan penyuluhan di Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP (Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan) Negeri. Salah satu yang membuka Jurusan Bimbingan dan Penyuluhan adalah IKIP Bandung pada tahun 1963, yang sekarang berganti nama yaitu Universitas Pendidikan Indonesia.
Peran bimbingan kembali mendapat perhatian setelah diperkenalkannya gagasan sekolah pembangunan pada tahun 1970/ 1971. Gagasan pembangunan ini kemudian dituangkan dalam program Sekolah Menengah Pembangunan Persiapan (SMPP), yang berupa proyek percobaan dan peralihan dari system persekolahan lama menjadi sekolah pembangunan. Pembentukan SMPP ini dimaktubkan dalam surat keputusan menteri pendidikan dan kebudayaan Nomor 0199/0/1973. Dalam melaksanakan bimbingan dan penyuluhan di SMPP ini badan pengembangan Pendidikan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan telah menyusun Program Bimbingan dan penyuluhan SMPP.
Usaha mewujudkan system sekolah pembangunan tersebut dilaksanakan melalui proyek pembaharuan pendidikan, yang diberi nama Proyek Perintis Sekolah Pembangunan (PPSP). PPSP ini diujicobakan di delapan IKIP, yang diantaranya adalah IKIP Bandung dan Jakarta. Badan pengembangan pendidikan, melalui lokakarya-lokakarya telah berhasil menyusun dua naskah penting dalam sejarah perkembangan layanan bimbingan dan konseling, yaitu sebagai berikut:
a.       Pola dasar rencana dan pengembangan program bimbingan dan penyuluhan melalui proyek-proyek perintis sekolah pembangunan.
b.      Pedoman operasional pelayanan bimbingan pada proyek-proyek perintis sekolah pembangunan.
Secara formal bimbingan dan konseling diprogramkan di sekolah sejak berlakunya kurikulum 1975, yang menyatakan bahwa bimbingan dan penyuluhan merupakan bagian integral dalam pendidikan di sekolah. Pada tahun 1975 berdiri Ikatan Petugas Bimbingan Indonesia (IPBI) di Malang. IPBI ini memberi pengaruh yang sangat berarti terhadap perluasan program bimbingan di sekolah.
Setelah melalui upaya penataan, dalam dekade 80-an bimbingan diupayakan agar lebih maju untuk mewujudkan layanan bimbingan yang professional, yang mana dalam dekade ini lebih mengarah pada profesionalisasi yang lebih baik. Yaitu dengan cara penyempurnaan kurikulum. Dari kurikulum 1975 ke Kurikulum 1984 yang telah ditambah bimbingan karir di dalamnya.
Usaha memantapkan bimbingan terus dilanjutkan dengan diberlakunya UU No. 2/1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Dalam pasal 1 ayat 1 disebutkan bahwa:” pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan/atau latihan bagi peranannya di masa yang akan datang.”
Posisi bimbingan yang termaktub dalam undang-undang No.2 di atas diperkuat dengan Peraturan Pemerintah (PP) No.28 Bab X Pasal 25/1990 dan PP No.29 Bab X pasal 27/1990 yang menyatakan bahwa” Bimbingan merupakan bantuan yang diberikan kepada siswa dalam rangka upaya menemukan pribadi, mengenal lingkungan dan merencanakan masa depan.”
Penataan bimbingan terus dilanjutkan dengan dikeluarkannya SK Menpan No. 84/1993 tentang  Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Dalam pasal 3 disebutkan tugas pokok guru adalah menyusun program bimbingan, melaksanakan program bimbingan, evaluasi pelaksanaan bimbingan, analisis hasil pelaksanaan bimbingan, dan tindak lanjut dalam program bimbingan terhadap peserta didik yang menjadi tanggung jawabnya.
Pada tahun yang sama juga keluar Surat Keputusan Bersama Mendikbud dengan Kepala BAKN No. 0433/P/1993 dan No. 26 tahun 1993 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya, yang tercantum pada Bab III Pasal 4 ayat 1,2, dan 3 yaitu sebagai berikut:
a)      Standar prestasi kerja guru pratama sampai guru dewasa tingkat I dalam melaksanakan PBM atau Bimbingan meliputi hal berikut:
1)                  Persiapan program pengajaran atau praktik atau bimbingan dan konseling (BK).
2)                  Penyajian program pengajaran atau praktik atau bimbingan dan konseling.
3)                  Evaluasi program pengajaran atau praktik atau bim bimbingan dan konseling.
b)      Standar prestasi kerja guru Pembina sampai guru utama selain tersebut pada ayat 1 ditambah dengan hal berikut:
1)                  Analisis hasil evaluasi pengajaran atau praktik atau BK.
2)                  Penyusunan program perbaikan dan pengayaan atau tindak lanjut pelaksanaan BK.
3)                  Pengembangan profesi dengan angka kredit sekurang-kurangnya 12 (dua belas).
c)      Khusus standar prestasi kerja guru kelas, selain tersebut pada ayat 1 atau ayat 2, sesuai dengan jenjang jabatannya ditambah melaksanakan program BK di kelas yang menjadi tanggung jawab.
Pada tahun 2001 nama organisasi Ikatan Petugas Bimbingan Indonesia (IPBI) berubah menjadi Asosiasi Bimbingan Konseling Indonesia (ABKIN), sehingga menjadikan perkembangan bimbingan dan konseling di Indonesia menjadi semakin bagus (mantap). Pemunculan nama ini dilandasi oleh pemkiran bahwa bimbingan dan konselingan harus tampil sebagai profesi yang mendapat pengakuan dan kepercayaan public.
Berdasarkan penelaahan yang cukup kritis terhadap perjalanan historis gerakan bimbingan dan konseling di Indonesia, Prayitno mengemukakan bahwa periodesasi perkembangan gerakan bimbingan dan penyuluhan di Indonesia melalui lima periode, yaitu: periode prawacana, pengenalan, pemasyarakatan, konsolidasi, dan tinggal landas.
Periodesasi Pergerakan Bimbingan dan Konseling di Indonesia
PERIODESASI
PERISTIWA
Periode I dan II:
Prawacana dan Pengenalan (sebelum 1960-1970-an)
Pada periode ini pembicaraan tentang bimbingan dan konseling sudah dimulai, terutama oleh para pendidik yang pernah mempelajarinya diluar negeri. Periode ini berpuncak dengan dibukanya Jurusan Bimbingan dan Penyuluhan pada tahun 1963 di IKIP Bandung (sekarang namanya UPI). Pembukaan ini menandai dimulainya periode kedua yang secara tidak langsung memperkenalakan pelayanan BP pada masyarakat akademik, dan pendidik. Sukses periode kedua in ditandai dengan dua keberhasilan, yang diluluskannya sejumlah sarjana BP, dan semakin dipahami dan dirasakan kebutuhan akan pelayanan tersebut.
Periode III:
Pemasyarakatan (1970-1990 an)
Pada periode ini diberlakunya kurikulum 1975 untuk Sekolah Dasar sampai Sekolah Menengah Tingkat Atas. Kurikulum ini secara resmi mengintegrasikan ke dalamnya layanan BP untuk siswa. Pada tahun ini terbentuk organisasi profesi BP dengan nama IPBI (Ikatan Petugas Bimbingan Indonesia). Pada periode ketiga ini ditandai juga dengan pemberlakuan kurikulum 1984. Dalam kurikulum 1984 ini, pelayanan BP difokuskan pada bidang bimbingan karir. Dan pada periode ini muncul beberapa permasalahan, seperti: (1) berkembangnya pemahaman yang keliru, yaitu mengidentikan Bimbingan karir dengan  Bimbingan Penyuluhan. (2) kerancuan dalam mengimlementasikan SK Menpan No 26/Menpan/1989 terhadap penyelenggaraan layanan bimbingan di sekolah. Dalam SK tersebut terimplikasi bahwa semua guru dapat diserahi tugas melaksanakan pelayanan BP. Akibatnya pelayanan BP menjadi kabur, baik pemahaman maupun implementasinya.
Periode IV:
Konsolidasi (1990-2000)
Pada periode ini IPBI berusaha keras untuk mengubah kebijakan bahwa pelayanan BP itu dapat dilaksanakan oleh semua guru (seperti terjadi pada periode ke empat di atas). Pada periode ini ditandai oleh (1) diubahnya secara resmi kata penyuluhan menjadi konseling. (2) pelayanan BK di sekolah hanya dilaksanakan oleh guru pembimbing yang secara khusus ditugasi untuk itu. (3) mulai diselenggarakan penataran (nasional dan daerah) untuk guru-guru pembimbing. (4) mulai adanya formasi untuk pengangkatan menjadi guru pembimbing. (5) pola pelayanan BK di sekolah dikemas dalam BK Pola 17, dan (6) dalam bidang kepengawasan sekolah dibentuk kepengawasan bidang BK. (7) dikembangkannya sejumlah panduan pelayanan BK di sekolah yang lebih operasional oleh IPBI.
Periode V:
Lepas Landas
Semula diharapkan periode konsolidasi akan dapat mencapai hasil-hasil yang memadai, sehingga mulai pada tahun 2001 profesi BK di Indonesia sudah dapat tinggal landas. Namun kenyataan menunjukkan bahwa masih ada permasalahan yang belum terkonsilidasi, yang berkenaan dengan sumber daya manusia (SDM). Kelemahannya berakar dari kondisi untrained, undertrained, dan uncommitted para pelaksana layanan. Walaupun begitu pada tahun-tahun setelah masa konsolidasi terdapat beberapa peristiwa yang dapat dijadikan tonggak bagi pengembangan profesi konseling menuju era lepas landas, yaitu: (1) penggantian nama organisasi profesi dari IPBI menjadi ABKIN (Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia), (2) lahirnya undang-undang No 20 tahun 2003 tentang system pendidikan nasional, yang dimuat di dalamnya ketentuan bahwa konselor termasuk salah satu jenis tenaga pendidik (bab1 ayat 4). (3) kerjasama pengurus besar ABKIN dengan dikti Depdiknas tentang standarisasi profesi konseling. (4) kerjasama ABKIN dengan direktorat PLP dalam merumuskan kompetensi guru pembimbing (konselor) SMP dan sekaligus memberikan pelatihan kepada mereka.

Dalam usaha untuk lebih memantapkan atau memajukan dan Konseling sebagai suatu profesi, saat ini telah banyak kegiatan yang dilakukan baik yang berupa seminar, lokakarya ataupun penerbitan buku dan jurnal. Pada bulan Desember 2003 ABKIN telah menyelenggarakan Konvensi Nasional XIII yang diisi dengan kegiatan-kegiatan seminar dan lokakarya (Semiloka) yang bertemakan “Profesi Bimbingan dan Konseling Indonesia Menuju ke arah Standar Internasional”. Para pembicara pada seminar ini di samping berasal dari para pengurus ABKIN dan para pakar Bimbingan dari Negeri juga berasal dari luar negeri. Yaitu dari Jepang (Prof. Toshinori Ishikuma) dan Malaysia (Prof. Dr. Wan Kader Wan Ahmad). Selain itu, di setiap kota atau kabupaten yang ada guru pembimbingnya telah dibentuk organisasi MGBK yaitu Musyawaroh Guru Bimbingan dan konseling, baik di tingkat SLTP ataupun SLTA.
Dalam penyelenggaraan program Bimbingan dan Konseling pada saat ini masih ada beberapa persoalan, antara lain adalah:
a.       Masih terdapat kesenjangan rasio konselor (guru pembimbing) dengan jumlah sekolah dan jumlah peserta didik di setiap jenjang pendidikan, bahkan di sekolah dasar (SD) atau Madrasah Ibtidaiyah (MI) belum ada pengangkatan khusus seorang konselor.
b.      Dampak dari kesenjangan antara jumlah konselor dengan jumlah sekolah, atau jumlah peserta didik adalah:
1)                  Di sekolah tertentu tidak ada guru pembimbing.
2)                  Di sekolah-sekolah tertentu ada guru pembimbingnya meskipun tidak seimbang dengan banyaknya siswa.
3)                  Untuk menutupi kekurangan guru pembimbing, tidak jarang kepala sekolah mengangkat guru-guru mata pelajaran(yang jam mengajarnya kurang) menjadi guru pembimbing.
c.       Pengangkatan guru mata pelajaran menjadi guru pembimbing, disatu sisi memberikan impresi positif bagi penyelenggaraan program BK di sekolah, karena ada kepedulian kepada sekolah terhadap program BK. Akan tetapi di sisi lain juga berdampak negative bagi profesi pembimbing, yaitu melahirkan citra buruk bagi profesi bimbingan dan konseling itu sendiri. Karena ditangani oleh orang-orang yang tidak memiliki keahlian dalam bidang BK.
d.      Walaupun bimbingan konseling dipandang sebagai kegiatan yang professional, akan tetapi secara hokum belum terproteksi oleh standar kode etik yang kokoh, yang memberikan jaminan bahwa hanya lulusan pendidikan konselor lah yang bisa mengemban tugas atau memberikan layanan bimbingan dan konseling.
e.       Popularitas Bimbingan dan Konseling masih terbatas di dalam kalangan tertentu, di lingkungan (sekolah) yang sudah akrab dan apresiasi terhadap BK, akan tetapi ada juga di kalangan sekolah yang belum memahami secara tepat dan bahkan menaruh citra negative terhadap BK.
f.       Masih ada juga kepala sekolah yang belum memahami secara tepat program BK di sekolah, sehingga mereka memberikan tugas kepada guru pembimbing (konselor) yang mismatch, tidak profesiona, tidak sesuai dengan peran yang sebenarnya.
g.      Citra BK semakin terpuruk dengan adanya guru pembimbing yang kinerjanya tidak professional, dan mereka masih lemah dalam hal:
1)                  Memahami konsep-konsep bimbingan secara komperehensif.
2)                  Menyusun program bimbingan dan konseling
3)                  Mengimplementasikan teknik-teknik BK.
4)                  Kemampuan berkolaborasi dengan kepala sekolah atau guru mata pelajaran.
5)                  Mengelola BK.
6)                  Mengevaluasi BK dan melakukan tindak lanjut untuk perbaikan atau pengembangan program.
7)                  Penampilan kwalitas pribadinya, yaitu mereka masih dinilai kurang percaya diri, kurang ramah, kurang kreati, kurang kooperatif dan kolaboratif
h.      LPTK yang menyelenggarakan pendidikan bagi calon guru pembimbing masih belum memiliki kurikulum yang bagus untuk melahirkan konselor-konselor professional.









BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan
Upaya pengembangan potensi diri individu telah berkembang sejak Yunani Kuno, yang di pelopori oleh Plato dan Aristoteles. Perkembangan gerakan bimbingan dan konseling di Amerika bersifat buttom-up, yaitu dari pihak perorangan atau swasta kemudian menjadi program pemerintah. Sedangkan di Indonesia, perkembangan gerakan bimbingan itu bersifat top-down, yaitu dimulai oleh pihak pemeritah, melalui berbagai kebijakan, perundamg-undangan, atau program-program eksperimentasi, kemudian program tersebut dikembangkan oleh lembaga-lembaga swasta atau perorangan.
Tenaga pembimbing atau konselor di Amerika sudah mencapai standarisasi professional yang mantap. Sedangkan di Indonesia masih berada dalam proses pengkajian, validasi dan pemantapan dalam berbagai aspeknya.
Secara organisatoris atau yuridis formal, profesi bimbingan dan konseling menunjukkan kondisi yang semakin mantap, namun dalam tataran implementasi masih mengalami kelemahan dalam berbagai aspeknya, seperti menyangkut menajemen sumber daya ( kualitas pribadi dan kemampuan professional), penempatan guru-guru mata pelajaran sebagai guru pembimbing, pemberian tugas yang mismatch terhadap guru pembimbing, dan sarana-prasarana.







DAFTAR PUSTAKA
Gibson, R.L. & Mitchel M.H. (1986). Introduction of counseling and Guidance. New York: MacMillan Publishing Company.
Herr- Edwin, L. (1979). Guidance and Counseling in the Schools. Houston: Shell Com.
Muro, J.J., & Kottman, T. (1995). Guidance nad Counseling in the Elementary and middle Schools. Madison: Wm C. Brown Com.Inc.
Nurihsan, Juntika. (2003). Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling. Bandung: Mutiara
Pietrofesa, J.J. et.al. (1980). Guidance An Introduction. Chicago. Rand McNally College Publishing Company.
Prayitno dan Amti, Erman. (2003). Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling. Jakarta: Depdikbud.
Syamsu yusuf, landasan bimbingan & konseling. Bandung: PT rosdakarya, 2005.
Rochman Natawidjaja, 1971.

2 komentar: